Wanita dipenjara kerana Menggunakan Windows dan Office cetak rompak

 


Seorang wanita dijatuhi hukuman penjara 6 bulan di Madrid, Sepanyol, setelah menggunakan Window cetak rompak. Mahkamah Agung Sepanyol juga mendenda 3.600 euro .

Di samping itu, dia harus membayar produk Microsoft berlesen mengikut berapa lama dia menggunakannya untuk bekerja.


Telah diketahui bahawa dua dari lapan komputer yang digunakan oleh wanita tersebut terbukti menggunakan sistem operasi cetak rompak. Tindakan itu pertama kali dikesan pada tahun 2017, tetapi belum diketahui bagaimana pihak berkuasa mengetahui.


Sebenarnya, wanita ini telah dua kali mengemukakan rayuan ke mahkamah. Tetapi nampaknya dia harus menerima penolakan itu dan mengundurkan diri untuk menerima hukuman yang dijatuhkan kepadanya.


Ini adalah kali pertama Mahkamah Agung Sepanyol mensabitkan kesalahan mencabul harta intelek. Setakat ini, hanya kes cetak rompak besar-besaran yang mengalami percubaan seperti itu.


Untuk kes ini sahaja, mahkamah Sepanyol mematuhi Kanun Jenayah 2015, yang merangkumi eksploitasi ekonomi produk tanpa lesen.


Tuntutan yang diajukan oleh Microsoft dapat berfungsi sebagai peringatan kepada pengguna lain, baik di Sepanyol dan negara lain, bahawa mereka serius dalam memerangi pembajakan aplikasinya.


Sementara itu, generasi baru Windows akan segera hadir, seperti yang dinyatakan oleh CEO Staya Nadella, pada persidangan pembangun Build. Teaser mengenai generasi baru Windows ini diumumkan hanya seminggu setelah Microsoft mematikan Windows 10X.


Nanti mereka akan membawa bahagian terbaik Windows 10X ke versi utama Windows 10. Nadella mengatakan bahawa Microsoft akan mengumumkannya dalam masa terdekat.


Ini kerana Windows 10 akan berusia enam tahun pada bulan Jun. Jadi kemungkinan besar kemas kini ini akan diumumkan dalam beberapa minggu akan datang.

Wanita dipenjara kerana Menggunakan Windows dan Office cetak rompak Wanita dipenjara kerana Menggunakan Windows dan Office cetak rompak Reviewed by thecekodok on 8:23:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.