Browser buatan syarikat Jack Ma didapati mencuri data pengguna


 UC Browser, pelayar web yang popular untuk Android dan iOS, terperangkap dalam menjejaki tabiat pengguna dan menghantar data pengguna ke pelayan milik syarikat. Seperti diketahui, UC Browser adalah pelayar web yang dibuat oleh UCWeb yang merupakan anak syarikat Alibaba.

Penyelidik keselamatan Gabi Cirlig mendapati bahawa aplikasi pelayar web UC pada Android dan iOS selalu mencatat semua laman web yang dikunjungi pengguna dan menghantarnya ke pelayan UCWeb. Lebih buruk lagi, data ini masih dikumpulkan walaupun pengguna menggunakan mod penyamaran yang seharusnya dapat menjaga privasi pengguna dengan lebih selamat.


Selain itu, UC Browser juga terperangkap dalam mengumpulkan alamat IP pengguna. Setiap pengguna juga diberikan nombor ID yang digunakan untuk mengesan aktiviti dalam talian mereka. Tidak diketahui untuk apa Alibaba atau UCWeb menggunakan data ini.



"Ini dapat dengan mudah mengenal pasti pengguna dan mengaitkan mereka dengan personaliti sebenar mereka," kata Cirlig seperti yang dikutip oleh Forbes, Rabu (2/6/2021).







Cirlig mengatakan bahawa dia tidak pernah menghadapi tingkah laku seperti ini di pelayar webs lain. Dia memberikan contoh Google Chrome tidak pernah mencatat kebiasaan melayari pengguna ketika berada dalam mod penyamaran, mengumpulkan kuki atau maklumat yang dimasukkan dalam bentuk.


Selain itu, UC Browser versi iOS juga mempunyai masalah lain. Sejak Apple memperkenalkan kebijakan yang mewajibkan pembangun aplikasi untuk menunjukkan label privasi, UC Browser belum mengemas kini aplikasinya sehingga pengguna tidak tahu bahawa data mereka sedang dikumpulkan.


Minggu lalu, UC Browser mengemas kini aplikasinya dan mendedahkan bahawa pengguna dapat dilacak melalui pengenal unik dan sejarah pencarian, tetapi tidak ada keterangan untuk melacak pengguna melalui pelayar web.


Kemudian tidak lama kemudian, UC Browser versi bahasa Inggeris hilang dari App Store tetapi versi Cina masih tersedia. Tidak diketahui mengapa pelayar web UC versi bahasa Inggeris tiba-tiba hilang dari gedung aplikasi Apple, walaupun masih tersedia di Google Play Store.


Ini nampaknya ada kaitan dengan Alibaba yang membantah dasar Ketelusan Penjejakan Aplikasi Apple. Dasar privasi ini dapat membantu pengguna untuk menyekat aplikasi yang melacak kebiasaan dalam talian mereka untuk tujuan pengiklanan.


Perniagaan Alibaba sendiri sangat bergantung pada iklan yang memanfaatkan data pengguna. Dalam satu tahun, Alibaba memperoleh pendapatan USD 30 bilion dari iklan, atau 40% dari jumlah pendapatan.


UC Browser sendiri adalah salah satu aplikasi paling popular di dunia. pelayar web ini telah dimuat turun lebih dari 500 juta kali di Android dan menurut satu data analisis, adalah pelayar web keempat terbesar di dunia.


Bersama dengan beratus-ratus aplikasi Cina yang lain, pelayar web UC telah disekat di India sejak tahun lalu. Sebelum disekat, aplikasi ini adalah salah satu pelayar web paling popular di India.

Browser buatan syarikat Jack Ma didapati mencuri data pengguna Browser buatan syarikat Jack Ma didapati mencuri data pengguna Reviewed by thecekodok on 9:16:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.