InstaForex

Richard Branson, Jutawan yang membawa Jeff Bezos ke Angkasa

 


Richard Branson akan menjadi jutawan pertama yang terbang ke angkasa, mendahului Jeff Bezos. Tetapi Branson dan syarikatnya, Virgin Galactic, menghadapi cabaran hebat sebelum sampai ke tahap ini.

Branson mengasaskan Virgin Galactic pada tahun 2004 untuk menyediakan perjalanan angkasa lepas. Sebelum ini, dia telah mendirikan banyak syarikat besar seperti konglomerat Virgin Group dan syarikat penerbangan Virgin Atlantic.


Bakat perniagaan Branson terbukti sejak usia muda, tetapi ayahnya mahu dia menjadi peguam. Semasa di sekolah menengah, Branson memutuskan untuk berhenti sekolah dan mengejar impiannya untuk membuka syarikat rakaman muzik.



Pada tahun 1972, Branson mengasaskan Virgin Records, syarikat pertamanya dengan nama Virgin. Melalui syarikat ini, dia berjaya mengaitkan banyak kumpulan legenda dan pemuzik seperti Rolling Stones, Sex Pistols, Culture Club, dan lain-lain.


Hari ini, lelaki berusia 70 tahun itu adalah salah satu orang terkaya di dunia dan berkat sumbangannya kepada dunia perniagaan, dia telah mendapat gelaran 'Sir' dari Kerajaan Inggeris. Menurut data Forbes, kekayaan Branson semasa mencapai USD 5.9 bilion.


   

Branson bermimpi terbang ke angkasa lepas setelah menyaksikan pendaratan bulan Apollo 11. Untuk merealisasikan impiannya, Branson mendaftarkan nama Virgin Galactic pada tahun 1999 dan syarikat itu baru ditubuhkan pada tahun 2004.


Setelah ditubuhkan, Virgin Galactic segera memberi tumpuan untuk mengembangkan kapal angkasa yang disebut SpaceShipOne. Pesawat ini pada awalnya dibangunkan oleh syarikat permulaan Scaled Composites yang mendapat dana dari Mojave Aerospace Ventures, syarikat yang dimiliki oleh mendiang Paul Allen.


Branson juga bersetuju untuk bekerjasama dengan syarikat Allen untuk menggunakan teknologi SpaceShipOne. Lelaki kelahiran London, England itu berharap Virgin Galactic dapat membawa pelancong ke angkasa pada tahun 2007, tetapi teknologi ini memerlukan masa lebih lama untuk dikembangkan.


Virgin Galactic menghadapi banyak masalah dalam pembangunan yang menjadikan jadual penerbangan berawak ditolak ke belakang. Salah satunya adalah kemalangan yang berlaku semasa penerbangan ujian SpaceShipTwo pada 31 Oktober 2014.


Kejadian itu berlaku semasa penerbangan uji keempat menggunakan mesin roket di mana kesalahan teknikal membuat pesawat kelihatan meletup di udara. Kemalangan ini meragut nyawa juruterbang Michael Alsbury, sementara juruterbang Peter Siebold cedera parah.


Pada Januari 2015, Branson mengatakan bahawa dia ragu-ragu untuk terus mengembangkan SpaceShipTwo setelah kemalangan itu. Tetapi dia memutuskan untuk meneruskan misinya dalam beberapa tahun ke depan.


Setelah diturunkan selama beberapa tahun, SpaceShipTwo kembali ke udara dan memulakan enjin roketnya pada tahun 2018. Dalam penerbangan ujian ini, VSS Unity berjaya mencapai ketinggian 84.271 kaki dan berjaya mendarat dengan lancar, seperti dikutip dari Space, Ahad (11/7 / 2021).


VSS Unity terus menjalani penerbangan uji coba sejak itu, termasuk penerbangan pertama yang membawa penumpang pada tahun 2019. Kini Virgin Galactic bersiap untuk melakukan penerbangan berawak pertama pada 11 Julai, sambil membawa Branson ke angkasa lepas.


Setelah semua penerbangan ujian selesai, Virgin Galactic merancang untuk menerbangkan pelancong ke angkasa bermula pada tahun 2022. Ratusan orang telah menempah tiket untuk perjalanan itu, yang berharga $ 250 ribu, termasuk selebriti seperti Tom Hanks, Lady Gaga dan Justin Bieber.

Previous Post Next Post