InstaForex

4 Sebab Makmal Wuhan Mungkin Punca Virus Corona


 Sejauh ini, saintis masih berdebat mengenai asal usul virus Corona. Sebilangan besar percaya ia berasal dari kelawar, tetapi ada yang percaya teori bahawa virus Corona berasal dari makmal di Wuhan tidak dapat dikesampingkan.

Dr. David Relman, ahli mikrobiologi dan profesor di Universiti Stanford, mengatakan bahawa kedua-dua senario itu tidak dapat diabaikan. Hipotesis bahawa virus Corona berasal dari alam sememangnya cukup meyakinkan kerana perkara seperti itu bukan kejadian baru.


"Pertama, hampir semua wabah sebelumnya berasal dari alam, jadi ada sejarah. Kedua, semua keluarga dekat virus ini adalah coronavirus kelelawar, jadi kami menganggap bahawa pada suatu ketika dahulu, virus ini ada kelawar. membawanya, "kata Relman.


Dia juga mengatakan adanya perdagangan haiwan liar memungkinkan virus Corona melompat dari kelelawar ke manusia. Sekarang beralih ke teori kedua yang menyatakan bahawa virus Corona berasal dari makmal Wuhan, Relman mengemukakan beberapa alasan yang menyokong.


"Pertama, tempat di mana semua koronavirus terdekat diketahui ada di alam sekitar seribu batu dari tempat kes manusia pertama muncul, jadi ada jurang geografi yang besar," katanya atau dengan kata lain, lokasinya terlalu jauh virus ini akan disebarkan secara semula jadi secara global.


"Kedua, di tempat di mana penyakit ini bermula, ada koleksi sampel kelelawar terbesar dan terutama kelelawar yang mengandung virus Corona. Mereka berada di Wuhan, di makmal. Itulah fakta kedua," tambahnya.


Sebab ketiga adalah bahawa makmal virus berpotensi untuk berlaku kerana kesalahan manusia. "Untuk mendakwa bahawa Institut Virologi Wuhan tidak pernah mengalami kemalangan, tidak mungkin berlaku kemalangan, adalah bertentangan dengan semua yang kita tahu mengenai aktiviti manusia, manusia dan makmal," katanya.


Terdapat beberapa rekod kebocoran virus dari makmal, misalnya wabak SARS pada tahun 2004 di China dan antraks pada tahun 2014 di Amerika Syarikat. Beralih ke alasan terakhir atau keempat.


"Mereka (makmal) tidak hanya memiliki banyak sampel coronavirus kelawar, mereka bekerja dengan mereka dalam banyak cara yang dapat menimbulkan risiko tambahan, mengubah genom mereka dan membuat virus hibrid," katanya.


"Intinya adalah menciptakan bentuk evolusi buatan. Tahukah kita bahawa eksperimen itu membangkitkan virus SARS-CoV-2 Corona? Tidak. Adakah teori itu mungkin? Ya," lanjutnya seperti dikutip oleh CNN.


Tetapi seperti yang telah disebutkan, sejauh ini sama sekali tidak ada bukti yang sah mengenai kebocoran virus Corona dari makmal Wuhan. Makmal dan kerajaan China telah berulang kali menafikan perkara ini.

Previous Post Next Post