InstaForex

Misteri Gelombang Panas yang Mematikan di Amerika, Inilah Jawapannya

 


Gelombang panas melampau melanda bahagian Amerika Syarikat dan Kanada, menyebabkan ratusan kematian. Menurut para saintis, fenomena ini adalah tanda yang jelas bahawa perubahan iklim adalah masalah yang sebenarnya.

Seperti dikutip dari BBC, Minggu (11/7/2021) gelombang panas yang mematikan seperti itu adalah peristiwa yang biasanya terjadi sekali dalam seribu tahun. Walau bagaimanapun, fenomena ini akan menjadi lebih biasa apabila suhu global meningkat disebabkan oleh perubahan iklim.


Kesimpulan itu dibuat dalam satu kajian baru-baru ini oleh 27 penyelidik antarabangsa yang merupakan sebahagian daripada World Weather Attribution.


Sekiranya manusia tidak mempengaruhi iklim sejauh ini, maka kejadian gelombang panas yang melampau 150 kali lebih kecil kemungkinannya tidak akan berlaku. Walau bagaimanapun, pemanasan global semakin membimbangkan, misalnya, masih bergantung pada bahan bakar fosil.


Gelombang panas di Kanada mengejutkan kerana ia meningkat lebih daripada 4 darjah Celsius. Rekod tertinggi Kanada sebelum ini ialah 45 darjah Celsius. Beberapa hari yang lalu, Lytton Village di British Columbia mencatat rekod baru dengan suhu 49.6 darjah Celsius.


   

Di negeri Oregon dan Washington, Amerika Syarikat dan Kanada barat, beberapa bandar melihat suhu di atas 40 darjah. Ratusan orang dilaporkan telah meninggal dunia dan jumlah pesakit di hospital semakin meningkat.


Puncanya adalah fenomena kubah panas. Kubah panas pada dasarnya adalah fenomena cuaca di mana keadaan tekanan atmosfera tinggi memerangkap udara yang datang dari Lautan Pasifik, mewujudkan ruang udara dan memampatkannya ke bawah, menjadikan suhu lebih panas.


"Ia seperti pam basikal. Jika anda mengepam udara ke tayar basikal, udara menjadi lebih panas," kata Philip Mote, profesor cuaca di Oregon State University.


Keadaan ini juga menghalang pembentukan awan, sehingga sinaran dari sinar matahari bebas memancar. "Kami pernah melihat fenomena seperti ini sebelumnya, tetapi kali ini jauh lebih kuat," katanya.

Previous Post Next Post