7 Inovasi Teknologi Anti Banjir, Negara Mesti Memiliki

 


Banjir merupakan masalah di seluruh dunia. Berikut adalah 7 inovasi teknologi anti-banjir di dunia.

Apabila menghadapi banjir ketika itu sudah berlaku, mungkin akan terlambat. Oleh itu, jurutera di dunia ini memikirkan pelbagai inovasi untuk mencegah banjir dan melindungi manusia daripada risiko banjir.


Sebilangan inovasi ini adalah infrastruktur yang mahal. Tetapi ada yang sangat murah. Mungkin kerajaan negeri dan negara lain yang memiliki risiko banjir harus memilikinya.


Berikut adalah inovasi teknologi anti-banjir:


1. Water-Gate, New Zealand


Water-Gate adalah alat reaksi cepat anti-banjir. Berfungsi sama seperti beg pasir ketika banjir, yaitu sebagai tanggul darurat. Water-Gate yang diperbuat daripada PVC, mudah dibongkar di pasaran, digulung dan digabungkan.


Cara kerjanya adalah mudah. Gerbang Air pada awalnya rata, tetapi ketika air banjir datang, tekanan ini mendorong Pintu Air terbuka seperti kipas angin dan membuat tanggul.


Water-Gate boleh digunakan berulang kali walaupun oleh sebilangan kecil orang. Penghalang Sendiri Air-Gate ini adalah penemuan dari Hydro Response Ltd.


Pintu Air ini boleh dipasang di sungai, jalan raya, jalan masuk kediaman dan lokasi lain yang dianggap perlu untuk menahan air banjir.


2. Maeslant Storm Surge Barrier, Belanda


Sekiranya anda ingin mengetahui mengenai banjir, Belanda adalah yang terbaik. Salah satu infrastruktur utama di sana untuk menahan banjir adalah Maeslant Storm Surge Barrier atau Maeslantkering di Rotterdam.


Dibuat pada tahun 1997, Maeslant Storm Surge Barrier adalah pintu masuk raksasa untuk menyekat terusan dari ancaman banjir. Seperti diketahui, sungai dan terusan di Belanda digunakan untuk lalu lintas kapal. Untuk itu, perlu ada teknologi sungai terbuka dan dekat.


Sekiranya biasa, sungai dibuka untuk lalu lintas kapal. Sekiranya sungai ditenggelami air, ia ditutup untuk menyekat aliran banjir.


Cara kerjanya, ketika permukaan air naik, sensor bahaya akan menyala. Kemudian pintu akan perlahan-lahan ditutup dari tebing sungai dengan menggesernya. Pintu gerbang ini kemudian diisi dengan air sebagai pemberat. Oleh itu, sebuah empangan diciptakan di sungai.


3. Pengawal Banjir Aquobex, UK

Ini adalah teknologi pencegahan banjir yang inovatif di kediaman, yang disebut Aquobex Flood Guard buatan Aquobex. Aquobex ini adalah penghalang air yang boleh dipasang di pintu rumah, sehingga air banjir tidak masuk ke dalam rumah.


Aquobex dilaksanakan di kawasan yang terdedah kepada banjir, mudah dipasang dan dapat digunakan berulang kali. Berfungsi sama seperti beg pasir untuk berfungsi sebagai tanggul air sementara.


4. Thames Barrier, England

Tahukah anda, Sungai Thames di London, England juga suka banjir. Oleh itu, Britain juga mencipta teknologi penyekat banjir seperti di Belanda. Perbezaannya adalah bagaimana ia berfungsi.


The Thames Barrier menggunakan pintu keluli berlubang dengan sistem pengangkat, tidak berpindah seperti di Belanda. Sekali lagi, alasannya adalah bahawa Sungai Thames juga digunakan untuk lalu lintas kapal.


Apabila ada ancaman banjir, pintu akan muncul dari bawah air untuk mengelakkan London dari banjir. Teknologi ini telah wujud sejak tahun 1984 dan lebih dari 100 kali melindungi London dari banjir.


5. Opti, Amerika Syarikat

Opti bukan alat atau infrastruktur yang besar. Dia adalah pemula memproses perisian pengurusan data untuk memetakan dan mengoptimumkan sistem saliran berkomputer.


Opti menggunakan teknologi pemetaan untuk meramalkan di mana banjir akan berlaku di sebuah bandar. Kemudian pemerintah tempatan dapat membangun kolam penahan dan sistem pengurusan banjir lainnya.



Perisian di Opti akan memantau ramalan cuaca dan meramalkan banjir semasa ribut. Jurutera juga boleh menetapkan kumpulan penyimpanan dengan perisian ini, yang mana yang diisi, yang dikosongkan.


Pada masa ini, Opti digunakan di 130 bandar di Amerika Syarikat. Fokusnya adalah untuk meminimumkan kerosakan banjir sekiranya berlaku.


6. Pemetaan Risiko Banjir LiDAR, Thailand


Belajar menghadapi banjir tidak perlu pergi jauh, anda juga boleh pergi ke Thailand. Sungai Chao Phraya di Bangkok juga berisiko banjir. Mereka menggunakan teknologi LiDAR (Light Detection and Ranging) untuk mengurangkan bencana banjir.


LiDAR bukan teknologi asing kerana sudah ada di iPhone 12 Pro dan iPad Pro. Namun, penggunaan LiDAR untuk penanggulangan bencana banjir di Bangkok dapat dicontohi oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.


Oleh itu, para jurutera di Bangkok menggunakan LiDAR untuk membuat peta ketinggian 3D. Dari itu, mereka dapat memuat model ketinggian yang sangat tepat di kawasan-kawasan tertentu di Bangkok yang terdedah kepada banjir.


Pemerintah Bangkok juga menggunakan drone untuk memantau rangkaian saluran air kota untuk mengesan ancaman tersumbat. Contohnya, keratan pokok tersekat di paip saliran bandar.


7. WIPP, New Zealand

Kembali ke Hydroresponse di New Zealand, mereka mempunyai inovasi lain untuk mitigasi banjir yang disebut WIPP atau Water Inflated Property Protector. Ini adalah tanggul air mudah alih untuk menggantikan fungsi beg pasir.


Ini adalah poket poliester bersalut vinil yang besar dan saling berkaitan. Dengan bijak, poket ini hanya diisi oleh air banjir dan menjadi tanggul.


Penyelesaian ini masuk akal. Apabila ada banjir, tentu kita sukar mencari beg pasir. Apa yang banyak tentu air banjir. Jadi, air banjir dapat dipam ke WIPP dan menjadi tambak untuk perlindungan banjir.