Bos Telegram Menegaskan Pengguna Tidak Perlu Risau Mengenai Iklan

 


Beberapa waktu yang lalu, Telegram diketahui mula menayangkan iklan di platformnya. Berkaitan dengan ini, Ketua Pegawai Eksekutif Telegram, Pavel Durov, membincangkannya melalui akaun peribadinya.


Lelaki Rusia ini memastikan tidak ada iklan dalam perbualan di platformnya. Dia mengatakan perbualan peribadi dan berkumpulan bebas iklan dan akan selalu berlaku.


Seperti yang saya nyatakan pada bulan Disember, iklan dianggap hanya pada salah satu dari sekian banyak saluran, yang tidak terdapat pada aplikasi pesanan lain," tulisnya.


Pavel juga menekankan bahawa data pengguna Telegram tidak akan digunakan untuk iklan yang disasarkan. Kerana, mereka merasakan bahawa mengumpulkan data peribadi dari pengguna seperti apa yang dilakukan oleh WhatsApp-Facebook tidak bermoral.


Atas sebab ini, Telegram telah memilih pendekatan yang serupa dengan DuckDuckGo, iaitu mengewangkan perkhidmatan tanpa mengumpulkan maklumat mengenai pengguna.


"Jadi, jika kita menampilkan iklan di salah satu dari sekian banyak saluran, iklan tersebut akan dibuat secara kontekstual - berdasarkan topik di saluran tersebut, tidak disasarkan berdasarkan data pengguna," lanjutnya.


Selanjutnya, Pavel juga menjelaskan bahawa Telegram merancang untuk mengubah cara iklan iklan yang ada. Mereka ingin menawarkan pemilik saluran alternatif untuk usaha pengewangan dengan mempertimbangkan privasi pengguna.


Pada akhir tahun 2020, banyak didengar bahawa Telegram akan mengewangkan perkhidmatannya mulai tahun 2021, dan akan hadir dalam bentuk iklan.


Iklan tidak akan muncul dalam sembang anda. Iklan hanya akan memasuki perkhidmatan Telegram Channel mulai tahun 2021.


Saluran itu sendiri adalah sejenis suapan, serupa dengan Twitter. Jika anda menggunakan Telegram sebagai aplikasi pesanan, kemungkinan anda tidak akan terganggu oleh iklan.


Menurut Ketua Pegawai Eksekutif Telegram, Pavel Durov, semua ciri yang kini percuma akan tetap percuma. Syarikat itu akan menambah beberapa ciri baru untuk pasukan perniagaan atau pengguna kuasa.


"Sebilangan ciri ini memerlukan lebih banyak sumber dan akan dibayar oleh pengguna premium. Pengguna biasa akan dapat terus menikmati Telegram secara percuma, selama-lamanya," kata Durov.


Durov percaya bahawa melaksanakan iklan di Telegram tidak akan mengganggu dan kebanyakan pengguna tidak akan melihat perubahannya.


Dia menambahkan beberapa idea pengewangan yang dimiliki syarikat itu, termasuk pelekat premium, yang dapat dibuat dan dijual oleh artis kepada pengguna Telegram.


Syarikat akan memberikan potongan harga dari penjualan pelekat premium ini.