Google Ancaman Meninggalkan, Lirik Australia Microsoft Bing


Google mengancam untuk meninggalkan Australia jika terpaksa membayar kandungan berita yang dipaparkan di halaman cariannya. Sebagai alternatif, Microsoft yakin enjin carian Bing-nya dapat menjadi pengganti Google.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan bahawa dia telah berbicara dengan CEO Microsoft Satya Nadella mengenai dasar baru itu. Bercakap dengan wartawan di Canberra, Australia, Morrison mengatakan Microsoft yakin dapat memperluas kehadiran Bing di negara itu.

"Saya boleh memberitahu anda, Microsoft cukup yakin ketika saya berbicara dengan Satya," kata Morrison.

"Kami hanya mahu peraturan di dunia digital sama seperti di dunia nyata, di dunia fizikal," lanjutnya.

Enjin carian Google kini menguasai pasaran enjin carian di Australia dengan pangsa pasar 94%. Walaupun Bing berada di tempat kedua, ia mempunyai pangsa pasar yang sangat kecil hanya 3%.

Seperti diketahui, Australia memperkenalkan peraturan baru yang memaksa syarikat gergasi internet seperti Google dan Facebook membayar syarikat media Australia dengan adil setelah memaparkan pautan atau potongan berita dalam hasil carian.

Pada masa ini tidak ada rancangan pengawalseliaan yang memerlukan mesin pencari yang lebih kecil seperti Bing atau DuckDuckGo untuk membayar, tetapi pemerintah Australia belum meninggalkan pilihan itu sepenuhnya.

Sementara itu, jurucakap Microsoft mengesahkan perbincangan antara syarikat itu dan kerajaan Australia. Tetapi mereka enggan memberikan komen kerana mereka tidak terlibat secara langsung dengan peraturan tersebut.

"Kami memahami pentingnya sektor media yang dinamis dan kewartawanan kepentingan awam dalam demokrasi dan kami menyedari cabaran yang dihadapi sektor media selama bertahun-tahun melalui perubahan model perniagaan dan pilihan pengguna," kata seorang jurucakap Microsoft.