Jam Tangan pintar Samsung Akan Meninggalkan Tizen?


 Sejak beberapa tahun kebelakangan ini Samsung telah menggunakan sistem operasi Tizen untuk jam pintarnya. Namun, OS buatan sendiri ini dilaporkan akan ditinggalkan.


Sebenarnya, jam tangan pintar Samsung telah cukup berjaya setakat ini dan popularitinya cukup tinggi. Namun, masih terdapat khabar angin bahawa Samsung akan meninggalkan Tizen dan beralih ke Google Wear OS.


Khabar angin ini dikeluarkan oleh Ice Universe, yang biasanya mempunyai maklumat yang cukup tepat. Menurutnya, jam pintar Samsung seterusnya akan menggunakan Wear OS, walaupun tidak jelas apakah ia akan berlaku secara kekal atau hanya untuk satu jam pintar.



Tetapi ada juga kemungkinan bahawa Samsung akan memiliki dua jenis jam tangan pintar, yaitu menggunakan Tizen dan Wear OS.


Secara amnya, perbezaan utama dalam sistem operasi untuk jam pintar antara Wear OS dan Tizen dan OS yang dibuat oleh pengeluar lain (tidak termasuk watchOS) adalah bilangan ciri.


Wear OS biasanya mempunyai ciri-ciri yang lebih komprehensif, tetapi memerlukan kos dengan penggunaan bateri yang jauh lebih tinggi. Sebilangan besar jam tangan dengan Wear OS berlangsung hanya 1-2 hari.


Sementara itu, jam pintar yang menggunakan OS mereka sendiri, seperti dari Huawei, Xiaomi dan Samsung, biasanya bertahan lebih lama.


Sebelum ini terdapat juga khabar angin bahawa Samsung akan mempunyai ciri-ciri baru yang menarik untuk jam pintarnya. Yakni kemampuan untuk mengukur kadar gula dalam darah tanpa perlu menggunakan jarum untuk mengambil darah dari pengguna.

Jam Tangan pintar Samsung Akan Meninggalkan Tizen? Jam Tangan pintar Samsung Akan Meninggalkan Tizen? Reviewed by thecekodok on 5:42:00 PM Rating: 5
Powered by Blogger.