Tiga Kontroversi Matawang Kripto

 


Mata wang kripto atau mata wang kripto seperti Bitcoin, Ethereum dan lain-lain pada masa ini mencapai zaman kegemilangan. Mengapa tidak, nilai Bitcoin beberapa hari yang lalu telah menembus USD 52,000 setiap duit syiling.

Tetapi cryptocurrency penuh dengan kontroversi kerana tidak dikawal atau dikawal selia oleh banyak negara. Akibatnya, nilainya sering tidak stabil dan tidak dapat digunakan sebagai kaedah pembayaran yang sah.


Anda juga berminat melabur dalam crypto? Lihat tiga kontroversi cryptocurrency  berikut:


1. Pencipta Bitcoin yang misteri

Sejak pertama kali dilancarkan pada tahun 2009, pencipta Bitcoin cryptocurrency telah diselubungi misteri. Tidak ada yang mengetahui identiti sebenar orang yang mengembangkan dan menulis kertas putih di Bitcoin.


Pada tahun 2014, majalah Newsweek mendedahkan identiti orang ini, iaitu Dorian Prentice Satoshi Nakamoto, seorang lelaki Jepun-Amerika yang tinggal di California, Amerika Syarikat. Tetapi tidak lama kemudian, Nakamoto menafikan perkara ini.


Nama Satoshi Nakamoto, yang disebut sebagai pengarang kertas Bitcoin, diduga nama samaran. Banyak orang mengaku, atau bahkan mengaku Nakamoto, tetapi tidak ada yang terbukti.


Selain Nakamoto, terdapat beberapa nama lain yang disyaki sebagai pencipta Bitcoin. Seperti Hal Finney, pelopor kriptografi yang pertama kali menerima transaksi Bitcoin.


Pencipta Big Gold, Nicj Szabo dan pemaju Bitcoin, Gavin Andresen adalah dua nama lain yang berkaitan dengan nama Satoshi Nakamoto.


Tetapi pada pertengahan tahun 2020, perintis jutawan dan keselamatan siber John McAfee mengakui bahawa dia yakin 99% dia mengetahui identiti di sebalik nama Satoshi Nakamoto.


Walaupun begitu, McAfee mengatakan bahawa dia tidak akan mendedahkan identiti orang yang menulis kertas Bitcoin itu. Dia bimbang ini akan menghancurkan hidupnya dan mungkin akan membuatnya mati.


"Saya telah bercakap dengannya melalui telefon, saya sebenarnya akan mendedahkan siapa dia," kata McAfee dalam wawancara dengan laman web cryptocurrency Cointelegraph, seperti yang dikutip oleh Forbes.


2. Ancaman penggodam

Peningkatan populariti Bitcoin dan cryptocurrency lain juga telah menarik perhatian penggodam dan pencuri untuk melakukan tindakan penipuan dan pencurian. Walaupun cryptocurrency bergantung pada blockchain, yang sering diramalkan sebagai sistem yang tidak dapat diretas.


Sebilangan besar penggodam tidak menyasarkan Bitcoin atau Ethereum secara langsung untuk penggodaman, melainkan syarikat pertukaran mata wang kripto. Data dari Finaria.it mendapati bahawa pada tahun 2020 penjenayah crypto mencuri cryptocurrency bernilai USD1,9 bilion.



Sebilangan besar jenayah crypto pada tahun lalu melibatkan penipuan, diikuti dengan pencurian dan perisian tebusan.


Tetapi yang paling mengejutkan ialah mahkamah AS baru-baru ini menuduh tiga penggodam yang juga anggota agensi perisikan tentera Korea Utara atas tuduhan mencuri $ 1.3 bilion dalam mata wang kripto dan mata wang tradisional, seperti yang dikutip oleh AFP pada hari Ahad (21/2).


Mangsa peretasan penggodam terdiri dari berbagai syarikat, bank, hingga studio filem di Hollywood, seperti yang dikatakan oleh Kementerian Kehakiman AS. Ketiga-tiga penggodam tersebut adalah Jon Chang Hyok (31 tahun), Kim Il (27 tahun, dan Park Jin Hyok (36 tahun).


Ketiga-tiga mereka membuat aplikasi cryptocurrency jahat, dibuka di komputer mangsa, memasuki syarikat yang memasarkan dan berdagang dalam mata wang digital seperti Bitcoin, dan mengembangkan platform blockchain untuk mengelakkan sekatan dan mengumpulkan dana secara rahsia.


Mereka juga disyaki masuk dan mencuri dari syarikat pertukaran cryptocurrency di Slovenia dan Indonesia, dan memeras syarikat pertukaran cryptocurrency di New York hingga USD 11.8 juta.


3. Ancaman gelembung

Cryptocurrency terus memecah rekod tertinggi dalam beberapa hari terakhir. Bitcoin sebagai mata wang kripto terbesar di dunia telah mencapai titik USD 52,000 setiap syiling, dan Ethereum yang berada di tempat kedua mencatatkan angka USD 1,918 setiap duit syiling.


Kenaikan bilangan Bitcoin baru-baru ini dipengaruhi oleh beberapa faktor. Semakin banyak pelabur institusi dan runcit bergabung, dan syarikat besar juga memanfaatkan cryptocurrency.


Contohnya, Tesla, syarikat Elon Musk, yang membeli sekitar USD 1.5 bilion Bitcoin. Musk dikenali sebagai salah satu penyokong Bitcoin yang paling lantang.


Nilai Bitcoin bahkan diramalkan akan terus menggila hingga akhir dekad ini. Anthony Pompliano, pengasas bersama dan rakan kongsi di Morgan Creek Digital Assets, mengatakan Bitcoin boleh mencecah USD 500,000 pada akhir dekad ini.


Selepas itu, diramalkan bahawa Bitcoin akan mencapai USD 1 juta setiap duit syiling, tetapi Pompliano tidak memberikan anggaran masa.


"Saya fikir Bitcoin akan perlahan-lahan naik menjadi mata wang rizab global. Saya rasa Bitcoin akhirnya akan jauh lebih besar daripada kapitalisasi pasaran emas," kata Pompliano.


Tetapi kerana ia terdesentralisasi, alias tidak dikendalikan oleh bank pusat, nilai Bitcoin sangat tidak stabil dan mudah berubah-ubah. Pakar Strategi Pasaran Global JPMorgan Nikolaos Panigirtzoglou mengatakan Bitcoin lima kali lebih mudah berubah daripada emas. Terdapat kebimbangan bahawa akan ada gelembung Bitcoin, selepas itu ia akan meletup dan harga menjunam.


"Risiko terbesar adalah dorongan aliran yang kami lihat sejak beberapa bulan kebelakangan ini menjadi perlahan dari sini," kata Panigirtzoglou kepada CNBC.


"Terutama ketika ekonomi dibuka kembali, orang kembali ke pejabat, mereka mempunyai lebih sedikit waktu untuk membeli dan menjual di rumah, dan akibatnya, aliran runcit, impuls melambat dari sini," pungkasnya.