Saintis Mengkritik Akses Terhad ke Data Mutasi Virus Corona

 


Penyelidik di seluruh dunia bekerja keras untuk mengurutkan genom pelbagai jenis virus Corona baru dan berkongsi data urutan dalam pangkalan data awam, salah satunya adalah Inisiatif Global untuk Berkongsi Data Influenza Burung (GISAID).

Pangkalan data ini membolehkan para saintis mengesan bagaimana virus itu berubah dengan lebih baik. Sebagai contoh, menurut GISAID, kebanyakan jangkitan dengan varian virus B117 telah berlaku di UK, Denmark, Belgium, AS dan Perancis.


"Para saintis dapat menggunakan data mengenai GISAID setelah mengesahkan identiti mereka. Walau bagaimanapun, organisasi ini tidak membenarkan sebarang kajian ilmiah berdasarkan data GISAID diterbitkan secara terbuka," kata Emily Alger, penulis sains untuk The Boar. 3/2021).



Hasilnya, makalah ilmiah kajian ini tidak dikaji oleh rakan sebaya. Mereka juga tidak dapat menerbitkan semula data genom pangkalan data tanpa kebenaran penyedia data asal.


Sekatan ini telah mencetuskan kritikan dari para saintis yang bekerja untuk mengurutkan coronavirus. Mereka menimbulkan kekhawatiran tentang siapa yang memiliki dan tidak mendapat akses ke data GISAID, gangguan akses yang tidak dapat dijelaskan, dan ancaman tindakan hukum karena melanggar kebijakan pengagihan ulang.


"Saya mencari data langsung untuk laman web saya yang akan memberitahu orang ramai mengenai evolusi varian di Kanada dan di seluruh dunia. Keperluan aplikasi yang sukar menyebabkan saya meninggalkan GISAID," kata Finlay Maguire, ahli epidemiologi genom di Universiti Dalhousie.


GISAID berpusat di Jerman dan disokong oleh penderma swasta, kerajaan dan organisasi bukan untung. Organisasi ini mempunyai lebih daripada 700,000 genom dari lebih 160 negara. Angka ini adalah pangkalan data terbesar seumpamanya untuk virus Corona baru.


"Setiap individu yang mendaftarkan GISAID dan bersetuju dengan syarat penggunaan akan diberi kelayakan akses. Kadang-kadang, GISAID merasakan perlunya menangguhkan sementara kelayakan akses untuk melindungi mekanisme perkongsian," kata GISAID dalam menanggapi kritikan ini.


Sementara itu, WHO telah mengesyorkan agar semua negara melakukan lebih banyak usaha untuk mengurutkan genom Coronavirus baru dan berkongsi datanya dengan orang ramai.


Sejauh ini, hanya Institut Virologi Nasional, Pune, yang mengurutkan genom virus di India, dan menurut laporan Priyanka Pulla untuk The Wire Science, negara ini lambat untuk menerbitkan hasilnya di GISAID.


Ahli virologi Universiti Ashoka, Sonepat, Shahid Jameel, mengatakan bahawa terdapat 5,261 entri urutan dari India dalam pangkalan data GISAID pada masa itu. "Dengan 11 juta kes yang disahkan, angka urutannya berada di bawah 0.05%," katanya.


Januari lalu, 740 saintis menolak sekatan yang dibuat dengan menyusun pangkalan data melalui surat terbuka. Mereka mendesak para saintis yang berusaha mengurutkan Coronavirus untuk disimpan dalam pangkalan data seperti GenBank, Arkib Nukleotida Eropah (ENA), dan Pangkalan Data DNA Jepun. Menurut mereka, pangkalan data terbuka ini membolehkan lebih banyak perkongsian data percuma.


"Pengaturan ideal adalah akses terbuka sepenuhnya. Mempunyai kawalan akses kumpulan terhad tidak akan berfungsi dengan baik," kata ketua ENA, Guy Cochrane.

Saintis Mengkritik Akses Terhad ke Data Mutasi Virus Corona Saintis Mengkritik Akses Terhad ke Data Mutasi Virus Corona Reviewed by thecekodok on 3:38:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.