Bermain Media Sosial Mesti Tahu Etika !

 


Sama seperti di dunia nyata, bertemu dengan orang-orang kasar di media sosial benar-benar menjengkelkan. Oleh itu, adab di dunia nyata juga berlaku di media sosial.

Tidak bertemu secara langsung boleh menjadi tidak dikenali di media sosial, tidak semestinya membuat netizen berkelakuan sewenang-wenangnya.


Dalam talian dan luar talian adalah sama (etika). Kadang-kadang pengguna akaun tanpa nama dapat kehilangan kesedaran bahawa mereka mewakili diri mereka. Mereka tidak merasa seperti mereka mewakili diri mereka ketika menggunakan media sosial, apalagi akaun tanpa nama.


Dia menyatakan, ada banyak penyebab netizen berkelakuan negatif di media sosial. Contohnya, menyebarkan tipuan kerana ingin menunjukkan kedudukan mereka di atas orang lain, baik dari segi kecerdasan, kekayaan, pendidikan, dan lain-lain.


Ada juga yang termotivasi untuk mendapatkan perhatian dengan membuat konten yang tidak etis dan menyiarkannya di media sosial, atau merasa mereka lebih atau merasa paling banyak, saya juga sering melihat ini di media sosial, yang mengakibatkan buli, kebencian, fanatik, doxing, dan tingkah laku negatif yang lain


Sudah tentu kita diberi kebebasan untuk dapat berkomunikasi dengan sesiapa sahaja. Namun, bebas tidak bermaksud tanpa etika. Alangkah baiknya jika kita tahu etika apa yang mesti dipertimbangkan ketika menggunakan media sosial.


Etika sangat penting dan berlaku secara universal di seluruh dunia. Perkara-perkara kecil, misalnya, menutup kamera ketika guru memberi pelajaran dalam talian bukanlah etika yang baik, dalam webinar antarabangsa yang juga berlaku, seperti penggunaan e-mel peribadi untuk pelbagai perkara, menggunakan emoji dalam suasana berkabung, dan lain-lain.


Etika secara umum sebenarnya telah dijelaskan dalam peraturan penggunaan media sosial (istilah penggunaan) ketika kita membuat akaun. Tetapi kebanyakan orang tidak membacanya dan hanya klik "Setuju" (setuju).


Apa yang dilakukan dan tidak dilakukan di media sosial dapat meningkat seiring dengan perkembangan etika di media sosial. Walau bagaimanapun, sekurang-kurangnya, empat perkara berikut mesti menjadi panduan:


1. Etika Komunikasi

Alangkah baiknya jika kita berkomunikasi dalam talian menggunakan bahasa yang sopan dengan sesiapa sahaja semasa kita berinteraksi.


Elakkan menyebarkan tipuan dan kandungan negatif yang lain


Biasakan menyebarkan perkara yang bermanfaat dan tidak menimbulkan konflik antara orang. Elakkan juga memuat naik gambar keganasan seperti foto mangsa keganasan, foto kemalangan lalu lintas atau foto keganasan dalam bentuk lain.


2. Hormati kerja orang lain

Semasa menyebarkan kandungan dalam bentuk foto, tulisan atau video milik orang lain, biasakan memasukkan sumber maklumat sebagai bentuk penghargaan terhadap karya seseorang. Jangan hanya menyalin dan menampal tanpa memasukkan sumber maklumat.


3. Sentiasa semak semula

Selalunya kita dapati berita yang memfitnah pihak di media sosial, atau maklumat yang tidak jelas akan kebenarannya. Oleh itu, pengguna media sosial diminta untuk lebih bijak semasa menangkap maklumat. Sentiasa periksa semula sama ada berita atau maklumat itu sah atau tidak.


4. Jangan menyebarkan maklumat peribadi

Tidak perlu mengeluarkan maklumat peribadi, terutama jika maklumat tersebut cenderung disalahgunakan, misalnya nombor telefon, alamat rumah, menunjukkan pasport, dan sebagainya.


Jadi netizen yang dikasihi, gunakan media sosial dengan sebaik mungkin dan bijak. Biasakan selalu berfikir sebelum bertindak. Ini juga berlaku untuk sebarang posting di media sosial. Fikirkan sebelum anda menghantar!

Bermain Media Sosial Mesti Tahu Etika ! Bermain Media Sosial Mesti Tahu Etika ! Reviewed by thecekodok on 3:23:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.