BlackBerry Sedia Kembali Untuk Membawa Papan Kekunci Nostalgia Qwerty


 BlackBerry mempunyai tempat tersendiri di hati peminatnya. Atas sebab itu, telefon legenda ini yakin dapat kembali pada tahun 2021 dengan membawa kembali nostalgia untuk telefon bimbit qwerty, tetapi dengan sambungan 5G.


Berdasarkan laporan dari Nikkei Asia, startup Onward Mobility yang berpusat di Texas, Amerika Syarikat, bekerjasama dengan Foxconn untuk melancarkan telefon utama mereka tahun ini, yang akan menampilkan papan kekunci fizikal.


Dikutip dari PocketNow, Onward Mobility merancang untuk melancarkan perdana BlackBerry 5G di Amerika Utara dan Eropah terlebih dahulu, kemudian mengikutinya ke pasar Asia.


Pengumuman kepulangan BlackBerry pertama kali didengar pada bulan Ogos tahun lalu. Namun, nampaknya projek ini sedang dipercepat sehingga dapat dilancarkan secepat mungkin.


"Onward Mobility mengucapkan semoga berjaya melalui kerjasamanya dengan FIH Mobile, lanjutan dari pengeluar telefon Android Foxconn. Mereka bersama-sama mengembangkan telefon model baru yang akan dijual di bawah jenama BlackBerry, yang menampilkan papan kekunci qwerty khas BlackBerry serta sambungan 5G, "tulis laporan Nikkei. Asia.


Ketua Pegawai Eksekutif Onward Mobility Peter Franklin berpendapat bahawa papan kekunci fizikal akan memberikan peningkatan besar kepada produktiviti, dan tujuan jangka panjangnya adalah akhirnya mula membuat telefon bimbit BlackBerry di AS.


"Kami sedang berbincang dengan pelanggan dan pengendali di seluruh dunia, memetakan jalan untuk pengedaran telefon bimbit unggulan BlackBerry yang juga akan menampilkan perkakasan kamera teratas," katanya.


Dan seperti telefon bimbit BlackBerry klasik pada masa kejayaannya, telefon ini akan menawarkan perlindungan terhadap kebocoran data dan ancaman siber, mengalahkan reputasi BlackBerry dalam sektor keselamatan.


Onward Mobility berharap dapat mencari pengguna baru untuk telefon bimbit berjenama BlackBerry yang akan dilancarkannya, terutama di kalangan syarikat yang memberi perhatian kepada keselamatan.


Kilas balik sedikit, setelah pudar, BlackBerry telah mencuba nasib dalam membuat telefon pintar Android. Pada bulan Disember 2016, TCL memperoleh hak untuk membuat dan menjual telefon pintar berjenama BlackBerry. Pengumuman ini dianggap oleh banyak orang sebagai momen kebangkitan dari jenama lama yang disukai oleh banyak pihak.


Dari kolaborasi ini, lahirlah BlackBerry KEYone, Motion, KEY2, dan KEY2 LE. Ramai penganalisis dan pengulas menilai BlackBerry KEY sebagai sangat menarik. Sebabnya, telefon ini mengembalikan reka bentuk BlackBerry ikonik dengan papan kekunci qwerty fizikal pada saat pasaran penuh dengan peranti skrin penuh.


Malangnya, kerjasama ini tidak menunjukkan hasil yang signifikan. Kebersamaan mereka berakhir pada Februari 2020. BlackBerry dan TCL memutuskan untuk berpisah, kedua-duanya bersetuju untuk mengakhiri kolaborasi perniagaan yang telah wujud tiga tahun sebelumnya.