Nintendo dan Microsoft Bekerjasama untuk Melancarkan Perkhidmatan Baru untuk Pengguna Switch

 


Nintendo dan Microsoft bekerjasama untuk melepaskan perkhidmatan yang dinamakan Nintendo Switch Concierge.


Perkhidmatan baru ini akan memberi kemudahan kepada pengguna Switch baru untuk berkomunikasi secara langsung dengan wakil dari Nintendo. Secara umum, akan ada dua ciri utama lain dalam aplikasi ini, yaitu "Nintendo Switch 101" dan "Games (bermula)".


Namun, nampaknya perkhidmatan ini dilancarkan untuk Amerika Syarikat sahaja.


Untuk mengaksesnya, pengguna dapat menjadwalkan sesi melalui laman web Nintendo Switch Concierge dan memudahkan panggilan video melalui Microsoft Teams.


Janji pengguna kemudian akan diatur, yang dapat dilihat di laman web Nintendo Switch Concierge, dan para peserta akan menerima e-mel dengan lebih banyak maklumat di kemudian hari.


Terdapat beberapa perkara yang perlu diperhatikan, ketersediaan sesi adalah terhad, dan hanya mereka yang baru-baru ini membeli Nintendo Switch yang layak.


Dengan mengambil bahagian, pengguna secara automatik diminta untuk bersetuju dengan Nintendo mengumpulkan gambar video dan suara pengguna semasa interaksi ini. Namun, ini mungkin membimbangkan mereka yang menghargai privasi mereka.



Nintendo dan Microsoft telah melakukan kerjasama positif dalam beberapa tahun terakhir. Minecraft, misalnya, adalah salah satu permainan pertama yang menyokong permainan silang antara pemain Xbox One dan pemain Nintendo Switch.


Kemudian Ori dan The Blind Forest, yang sebelumnya eksklusif Xbox dan Ori and Will of the Wisps, akan tersedia di platform Nintendo tidak lama lagi. Karakter milik Microsoft seperti Banjo Kazooie juga telah dimasukkan dalam Super Smash Bros. Nintendo's Ultimate.


Walaupun kerjasama ini tidak begitu menarik bagi para pemain, ini menunjukkan betapa pentingnya rangkaian teknologi Microsoft di luar Xbox.


Microsoft Azure Server, yang memberi kuasa kepada XCloud dan perkhidmatan dalam talian syarikat yang lain, juga diadopsi oleh Sony. Kedua syarikat itu mengumumkan "perkongsian strategik" pada Mei 2019, yang melibatkan PlayStation menggunakan pusat data Microsoft Azure untuk permainan cloud  dan streaming kandungan.