India Membuat WhatsApp Versi Tempatan yang lebih Selamat

 


Beberapa bulan yang lalu, India membincangkan aplikasi sembang alternatif untuk WhatsApp, yang disokong oleh pemerintah, untuk menjaga keselamatan komunikasi. Aplikasi ini hampir siap dan kerajaan India mengujinya secara dalaman.

Sandes, dengan demikian nama aplikasi, dalam bahasa Hindi bermaksud 'pesan'. Penggunaan aplikasi ini pada masa ini masih terhad, hanya untuk pegawai kerajaan. Rancangannya, di masa depan Sandes juga akan tersedia untuk masyarakat umum di India.


Aplikasi ini awalnya diberi nama GIMS, yang merupakan singkatan dari Sistem Pesanan Segera Kerajaan. Backend untuk aplikasi Sandes dikendalikan oleh Pusat Informatik Nasional (NIC), yang berada di bawah Kementerian Elektronik dan Teknologi Maklumat India. NIC menyediakan infrastruktur untuk menyokong penyampaian perkhidmatan IT kerajaan dan penyampaian beberapa inisiatif Digital India.



Aplikasi Sandes dapat dijalankan di platform iOS dan Android, dan menyokong pesan suara dan data, mirip dengan aplikasi sembang pada umumnya. Kehadiran Sandes sesuai kerana datang ketika pengguna WhatsApp sibuk berhijrah ke platform lain.


Ini disebabkan oleh kontroversi mengenai dasar privasi baru WhatsApp yang akan berkongsi lebih banyak data pengguna dengan Facebook sebagai syarikat induknya. Manuver WhatsApp ini juga memberi kesan di India.


Sumber rasmi juga mengatakan kemungkinan perpindahan ke Sandes bertepatan dengan aplikasi Twitter alternatif yang dibuat di India yang disebut Koo. Usaha ini menunjukkan ekosistem pemerintah India tidak selesa dengan penggunaan platform pesanan asing yang tidak bersedia untuk mematuhi peraturan di negara mereka.