Review Galaxy A02 dan M02, HP sesuai untuk pemula

 




Setelah mengeluarkan telefon bimbitnya yang paling kuat (HP), Samsung terus membawa peranti peringkat permulaannya. Dua varian dibawa sekaligus, ada Galaxy A02 dan Galaxy M02.


Mereka berdua tidak dibebaskan secara serentak. Walaupun siri ini kelihatan berbeza, ternyata Galaxy A02 dan M02 adalah sama.


Hasilnya, pengalaman dan prestasi serupa. Berikut adalah ulasan ringkas.


Tidak ada perbezaan dimensi atau berat antara Galaxy A02 dan M02. Badan kedua cukup besar, tetapi masih boleh dipegang erat di tangan dan tidak terlalu berat.


Badan belakang menggunakan bahan plastik dengan jalur seperti denim. Tidak kelihatan murah, licin dan tidak mudah kotor dengan cap jari.


Seperti Galaxy S21, Samsung meletakkan butang kuasa dan tetapan kelantangan di sebelah kanan. Sementara di sebelah kiri hanya meninggalkan kad dual SIM ditambah slot microSD yang menyokong sehingga 1 TB.


Bahagian bawahnya adalah port bicu audio 3.5 mm, pembesar suara dan microUSB. Ya, Samsung masih menggunakan port microUSB, walaupun Galaxy A02s yang sedikit di atasnya sudah menggunakan port USB Type C.


Penjual Korea Selatan ini berpendapat bahawa Galaxy A02 dan M02 boleh dijual dengan harga murah. Oleh kerana telefon ini ditujukan untuk pemula, menggunakan port microUSB tidak menjadi masalah. Paling penting dalam pakej penjualan, Samsung masih menyertakan penyesuai dan kabel data.


Galaxy A02 mempunyai pilihan warna hitam dan kelabu. Sementara itu, Galaxy M02 lebih berwarna dengan pilihan Merah dan Biru.


Samsung menggunakan panel PLS IPS pada Galaxy A02 dan M02. Ketika digunakan di ruangan, tampilan layar cukup jelas, warnanya disajikan dengan baik. Tetapi cerita yang berbeza ketika di luar, layar menjadi kurang optimum untuk dilihat walaupun tahap kecerahan telah dimaksimumkan


Tetapi bernasib baik Samsung menyediakan penyelesaian Mod Luaran. Mod ini dapat diaktifkan secara manual dalam pilihan Display di bahagian Settings. Apabila digunakan, cukup untuk meningkatkan kecerahan layar ketika menggunakan Galaxy A02 atau M02 di luar dalam keadaan panas terik.


Ukuran skrin kedua-dua telefon adalah 6.5 inci. Cukup lapang ketika menonton video mengenai perkhidmatan streaming berbayar atau mengambil bahagian dalam persidangan video ketika sekolah dalam talian. Resolusi adalah HD +, tetapi ketika digunakan untuk menonton YouTube, ia dapat memutar video 1080p. Video yang sedang dimainkan agak berombak pada 720p ke bawah.


Dua kamera tertanam di bahagian belakang, termasuk sensor utama 13 MP dan lensa makro 2 MP. Hasil tangkapan kamera utama cukup memuaskan pada waktu siang, tetapi dalam keadaan malam, ia cukup standard untuk kelasnya.


Untuk ciri-ciri foto makro dapat dimaksimumkan dalam keadaan cahaya terang. Dengan jarak 3-5 cm, dapat menangkap perincian objek dengan baik.


Bercakap mengenai kamera depan, yang berukuran 5 MP, mampu menghasilkan selfie yang cukup terperinci tanpa dihaluskan oleh AI. Penapis disediakan untuk membuat gambar lebih menarik.


Kedua-dua Galaxy A02 dan M02 dikuasakan oleh chipset MediaTek MT6739W. Perbezaannya ialah Galaxy A02 dilengkapi dengan RAM 3 GB, sementara Galaxy M02 masih 2 GB.


Tetapi yang lucu adalah ketika kami mencubanya, Galaxy M02 terasa lebih lancar dalam persembahan. Ya, walaupun dari segi keputusan penanda aras Prestasi Antutu dan PCMark Work 2.0, Galaxy A02 memperoleh skor yang lebih tinggi.


Bateri kedua-dua Galaxy A02 dan M02 bertahan lama, menembusi penggunaan selama 13 jam. Ini sejajar dengan kedua-dua keputusan ujian Bateri PCMark Work 2.0.


Oleh kerana mereka masih menggunakan port microUSB, bateri kedua-dua telefon ini tidak menyokong pengecasan pantas. Hasilnya, masa 2 jam 30 minit diperlukan untuk bateri diisi sepenuhnya.


Galaxy A02 dan M02 sesuai untuk pemula. Skrin yang luas dan chipset MediaTek MT6739W mencukupi untuk menyokong aktiviti pembelajaran dalam talian atau membuka aplikasi pesanan segera dan media sosial.


Kedua-duanya juga dapat digunakan untuk bermain permainan COD Mobile, tetapi dengan pengaturan selaras kiri. Malangnya, Samsung tidak menyediakan ciri keselamatan biometrik, sama ada cap jari atau buka kunci muka. Oleh itu pengguna hanya boleh mengamankan telefon bimbit dengan corak, PIN atau kata laluan sahaja.