Seks Maya Semakin Permintaan Semasa Wabak

 




Minat orang terhadap dunia maya nampaknya melambung kerana wabak COVID-19. Kerana, wabak itu menghendaki orang tinggal di rumah dan dilarang melakukan perjalanan.

Menurut Pereka Pengalaman Angelina Aleksandrovich, ini adalah berapa banyak orang yang sering mencari 'kepuasan' dan kemesraan tidak lagi dapat dicari dan melakukannya dengan cara yang mereka lakukan sebelum wabak itu.


Pandemi ini juga mendorong orang untuk menggunakan teknologi ke tahap tertinggi sepanjang masa sebagai penyelesaian untuk memenuhi kepuasan ini.


Aleksandrovich juga merupakan pengasas Raspberry Dream Labs yang mencipta pengalaman siber pelbagai sensori yang membolehkan orang menikmati saat-saat intim bersama walaupun mereka tidak berada di tempat yang sama.


"Kerana COVID, banyak orang memahami bagaimana kita dapat menggunakan teknologi dan realiti maya (VR) dengan cara yang menarik dan meluas," kata Aleksandrovich kepada Reuters.

"Walaupun VR dulu dianggap sesuatu hanya untuk pemain, ia telah menjadi arus perdana dan digunakan dalam hubungan intim dan berpacaran, tambahnya.


Di sebuah unit perindustrian di London Utara terdapat dua sukarelawan wanita dan lelaki yang menunjukkan pengalaman prototaip yang menggabungkan realiti maya (VR), augmented reality dan juga bau yang melekat pada leher, kepala dan sensor genggam.


Kedua sukarelawan itu melihat satu sama lain sebagai garis panduan manusia melalui alat dengar mereka dan dapat saling membelai tanpa benar-benar menyentuh.


Pengalaman itu melibatkan stimulator haptik yang diletakkan di atas zon erogen, sesuatu yang akhirnya dapat dimasukkan ke dalam 'seluar dalam' robot lembut, kata Aleksandrovich.


"Kerana kami dengan senang hati membiarkan teknologi memasuki banyak aspek kehidupan sehari-hari, seperti kesihatan atau kewangan, kita harus memasukkannya ke dalam kamar tidur juga." dia telah menerangkan.


Laporan tahun 2019 oleh firma penyelidikan pasaran AS Arizton mengatakan pasaran global untuk produk kesihatan seksual dijangka mencapai sekitar $ 39 bilion pada tahun 2024.


Sukarelawan Victoria Gillett yang mencuba pengalaman di dunia maya mengatakan bahawa dia menyukainya dan itu adalah pengalaman.


"Ada banyak yang berlaku dan saya mengambil masa untuk membuangnya. Ketika ia selesai, saya nampaknya tidak bersedia," kata rakan sukarelawan Aaron Vandeyar.

Seks Maya Semakin Permintaan Semasa Wabak Seks Maya Semakin Permintaan Semasa Wabak Reviewed by thecekodok on 4:32:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.