Mengubah Poco F3 menjadi HP Gaming

 


Dalam beberapa tahun kebelakangan ini permainan HP telah menjadi sesuatu yang baru dalam dunia peranti mudah alih. Beberapa pengeluar mula mengeluarkan telefon bimbit yang berlabel permainan.

Apa perbezaannya berbanding telefon bimbit biasa? Spesifikasinya relatif serupa dengan HP unggulan, cepat, memiliki layar yang bagus, dan biasanya memiliki kepekaan layar yang tinggi. Maka kelebihan permainan HP berbanding telefon bimbit biasa adalah ketersediaan aksesori sokongan, seperti gamepad dan kipas penyejuk.


Dari segi spesifikasi, Poco F3 terasa layak dipanggil permainan HP. Sebenarnya, spesifikasinya hampir sama dengan Blackshark 4, yang sememangnya bagus untuk permainan.


Snapdragon 870 bangga menjadi sistem pada cip yang seimbang antara kuasa dan haba. Dipasangkan dengan RAM LPDDR5 dan penyimpanan UFS 3.1, menjadikan Poco F3 mempunyai prestasi yang pantas.


Layar berukuran 6,67 inci dengan resolusi 1080 x 2400 (FHD +) dengan panel AMOLED E4 Dynamic yang mempunyai kadar penyegaran 120Hz, laju pengambilan sampel sentuh 360Hz, dan HDR10 +. Baterinya ialah 4,520 mAh dan pengecas 33W.


Jadi, yang membezakan Poco F3 dari permainan mudah alih pada umumnya adalah ketiadaan aksesori permainan yang dibuat untuk telefon bimbit ini. Walau bagaimanapun, banyak aksesori ini dibuat oleh pengeluar pihak ketiga. Jadi Poco F3 sebenarnya boleh dengan mudah digunakan sebagai 'permainan HP' dengan menambahkan aksesori anda sendiri.


Gamepad

Salah satu aksesori adalah gamepad, dan terdapat pelbagai jenis gamepad yang dapat digunakan di telefon bimbit ini. Salah satunya ialah Razer Kishi, yang dihubungkan melalui port USB-C. Pemasangan yang mudah, dan aplikasi tersedia untuk mencari permainan yang serasi dengan gamepad ini.


Kelemahannya ialah sokongan permainan - walaupun banyak - agak terhad, terutamanya permainan popular seperti PUBG Mobile, COD: Mobile, atau Genshin Impact. Memang, kami dapat menambahkan sokongan melalui perisian pemetaan, tetapi saya tidak selesa dengan banyak izin yang diminta oleh perisian pemetaan seperti Panda atau Octopus.


Oh ya, Kishi tidak perlu dicas kerana kuasa diambil terus dari telefon bimbit melalui port USB-C. Sambungan fizikal ini menjadikan latensi butang sangat kecil, tetapi juga menjadikan penggunaan kuasa HP sedikit lebih besar.


Jenis gamepad lain yang menarik adalah sejenis Flydigi WASP 2, yang menghubungkan melalui Bluetooth. Tidak seperti Kishi yang mempunyai pengawal di kiri dan kanan telefon bimbit, WASP 2 hanya tersedia di sebelah kiri, alias butang kawalan arah - dan beberapa butang tambahan.


Pada pendapat saya, gamepad seperti ini lebih sesuai untuk bermain permainan seperti PUBG Mobile, Genshin Impact, dan seumpamanya. Kenapa? Kerana kebanyakan kawalan di tangan kanan lebih sesuai dengan layar, sementara kawalan arah lebih selesa menggunakan joystick pada gamepad.


Kemudian WASP 2 bergantung pada pemetaan perisian pada telefon bimbit, jadi tidak mudah untuk memasang dan memainkannya. Oleh itu, kita dapat menyesuaikan fungsi butang pada gamepad seperti yang dikehendaki dan sesuai dengan permainan yang dimainkan.


Kipas penyejuk

Poco F3 dengan Snapdragon 870 relatif panas dibandingkan dengan Snapdragon 888 ketika bermain permainan, walaupun dalam pengaturan yang sama. Tetapi permainan seperti Genshin Impact, pada tahap tertinggi, memang akan memaksa telefon bimbit berjalan sehingga mana-mana telefon bimbit terasa panas.


Atas sebab ini, jika anda ingin bermain permainan seperti Genshin Impact pada tahap tertinggi dalam jangka masa yang lama, memasang kipas penyejuk adalah penyelesaian yang bijak. Namun, jenis kipas penyejuk yang sesuai?


Terdapat dua jenis kipas yang kami cuba, yang pertama adalah model Peltier, yang menggunakan piring untuk menyejukkan telefon bimbit, sementara kipas digunakan untuk menyejukkan lapisan di sisi lain.


Penyejuk model ini perlu sentiasa disambungkan ke elektrik melalui port kuasa mereka. Kami menguji Flydigi WASP Wing 2 Pro untuk dilekatkan pada Poco F3. Penyejuk ini, apabila dipasang pada Poco F3, tidak terlalu optimum, kerana sumber haba utama pada telefon bimbit ini berada di sisi kamera.


Sementara itu, alat pendingin tidak boleh dipasang tepat di atasnya kerana disekat oleh modul kamera. Tetapi itu tidak bermakna alat pendingin sama sekali tidak berpengaruh, suhu telefon bimbit masih turun, tetapi tidak optimum.


Penyejuk jenis peltier dari mana-mana jenama cenderung mengalami masalah yang sama pada telefon bimbit ini, atau bahkan di banyak telefon bimbit lain. Kerana SoC biasanya diletakkan di bahagian atas telefon bimbit, yang berada di sisi kamera. Walaupun ada yang berada di bawah modul kamera.


Lalu, penyejuk apa yang lebih berkesan? Pada pendapat saya, ada satu jenis penyejuk yang akan berkesan untuk menyejukkan Poco F3 semasa bermain permainan. Yaitu kipas yang berfungsi sebagai pemegang berbentuk gamepad.


Mengapa ia berkesan? Kerana biasanya jenis aksesori ini mempunyai dua kipas, di kiri dan kanan, dan salah satu kipas akan berada tepat di bawah kawasan terpanas di telefon bimbit.


Jadi, jika anda, suka menggunakan aksesori untuk permainan, bukan? Atau adakah anda lebih suka tampil biasa tanpa aksesori? Ayuh, kongsi di ruangan komen.

Mengubah Poco F3 menjadi HP Gaming Mengubah Poco F3 menjadi HP Gaming Reviewed by thecekodok on 9:08:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.