3 Pembangun Permainan yang mendapat keuntungan besar di tengah wabak penyakit

 


Jumlah pemain meningkat semasa wabak. Berikut adalah 3 syarikat pembangunan permainan yang memperoleh keuntungan besar.


Bermain permainan adalah salah satu pilihan hiburan yang paling mudah diakses semasa wabak seperti sekarang. Akibatnya, jumlah pemain telah meningkat secara mendadak di pelbagai negara. Berdasarkan Laporan Pasaran Permainan Global Newzoo 2020, permainan mudah alih mengalami peningkatan terbesar tahun ini dengan pendapatan AS $ 77.2 bilion atau pertumbuhan 13.3% tahun ke tahun. Sementara itu, pembangun permainan konsol mencatatkan pendapatan pada tahun 2020 sebanyak AS $ 45.2 bilion, atau meningkat 6.8% dari tahun ke tahun. Sebaliknya, permainan PC menghasilkan AS $ 33.9 bilion tahun ini.


Berapa banyak yang dapat diperoleh oleh pembangun atau penerbit permainan? Itu bergantung pada jumlah pemain yang membeli dan bermain permainan mereka. Oleh itu, berikut adalah senarai pembangun permainan terbesar di dunia dengan komuniti permainan besar yang dapat memperoleh keuntungan dalam situasi pandemik semasa, berdasarkan data dari Newszoo.



1. Tencent

Syarikat China ini mempunyai lebih daripada 60 ribu pekerja dengan pelaburan di lebih dari 600 syarikat. Dalam industri esports, Tencent terkenal sebagai pembangun PUBG Mobile. Dilaporkan dari Esports Observer, pada tahun 2020 Tencent berjaya mencatat pendapatan bersih AS $ 18.9 bilion pada Q3 2020 dan keuntungan bersih yang meningkat 85% dari tahun ke tahun dari tahun 2019 kepada AS $ 5.88 bilion.


Dari jumlah ini, AS $ 6.26 bilion diperoleh dari permainan dalam talian yang dikeluarkan, yang pendapatannya juga meningkat 45% dari tahun ke tahun. Jumlah ini diperoleh terutamanya dari permainan Peacekeeper Elite and Honor of Kings yang melebihi 100 juta pengguna harian purata dalam sepuluh bulan pertama tahun 2020. Di samping itu, PUBG Mobile dan Clash of Clans juga menyumbang kepada peningkatan pendapatan ini.


Syarikat yang diasaskan oleh Ma Huateng juga telah memperoleh banyak pembangun permainan lain, salah satunya adalah pemaju dari Amerika Syarikat, Riot Games, yang mengembangkan League of Legends. Tidak yakin, untuk 93% saham yang dimiliki, Tencent telah melabur lebih dari AS $ 350 juta pada tahun 2011, seperti yang dilaporkan oleh Wall Street Journal.


Pada tahun 2015, Tencent juga membeli baki 7% saham serta membeli Riot Games. Sebenarnya, semasa berlakunya wabak ini, Tencent masih boleh melabur 20% kepentingan dalam syarikat pemaju Jepun, Marvelous Inc. atau menyuntik dana AS $ 65 juta, seperti yang dilaporkan oleh Bloomberg. Seiring dengan pertumbuhan pesat Tencent, PUBG Mobile Global Championship juga boleh menjadi salah satu kejohanan esports dengan nilai hadiah terbesar.


2. Sony Interactive Entertainment


Sama seperti Tencent, Sony Interactive Entertainment (SIE) juga telah memperoleh banyak pembangun permainan lain, termasuk Insomniac Games, Sucker Punch yang merupakan pembangun Ghost of Tsushima, kepada Naughty Dog yang mengembangkan The Last of Us Part II yang menjadi Game of the Year . 2020 di The Game Awards. Sony juga terkenal dengan konsolnya, PlayStation, yang telah wujud sejak tahun 1994.


Melihat banyak permainan PlayStation eksklusif dan konsol mewah mereka, tidak hairanlah Sony telah mencatatkan angka penjualan yang tinggi walaupun sedang berlaku wabak. Angka ini datang bukan sahaja dari penjualan permainan, tetapi juga dari penjualan konsol. Dilaporkan dari Industri Permainan, SIE bertambah kuat pada awal wabak ini. Pada Q1 2020 hingga Jun 2020, SIE mencatat pendapatan AS $ 5.7 bilion, meningkat 32% berbanding tempoh yang sama tahun sebelumnya.


Angka ini tidak termasuk penjualan The Last of Us Part II yang telah terjual 4 juta unit pada bulan Jun 2020. Di samping itu, permainan SIE lain juga telah terjual sebanyak 18.5 juta unit. Di tengah penguncian, penjualan permainan digital sememangnya meningkat. 74% permainan dijual dalam bentuk digital. Sebanyak 49.8 juta unit permainan PS44 terjual pada Q1 2020. Ditambah dengan pelancaran PlayStation 5 pada akhir tahun 2020, tidak mustahil jumlah sebenarnya akan lebih besar.


3. Nintendo


Selain melepaskan konsol permainan, Nintendo juga telah mengembangkan berbagai judul permainan video terkenal, termasuk Mario, Donkey Kong, The Legend of Zelda, Super Smash Bros., dan Pokémon. Nintendo juga mengembangkan Animal Crossing, yang siri terbarunya sangat popular sepanjang wabak tahun lalu.

Melaporkan dari CNN Business, syarikat yang berpusat di Kyoto itu mencatatkan keuntungan operasi untuk separuh pertama tahun fiskal yang berakhir pada bulan September. Jumlah itu melonjak 209% kepada 291.4 bilion yen Jepun atau sekitar AS $ 2.8 bilion berbanding tempoh yang sama tahun sebelumnya. Penjualan juga meningkat 73% kepada 769.5 bilion yen atau sekitar AS $ 7.4 bilion.


Sebenarnya, Nintendo berjaya menjual sekitar 12.5 juta konsol Nintendo Switch antara April dan September 2020, meningkat 81% berbanding 2019. Game Animal Crossing: New Horizons juga menjual 14.3 juta salinan dalam tempoh itu. Sebagai perbandingan, permainan Switch terlaris Nintendo sepanjang masa, Mario Kart 8 Deluxe, hanya mencecah 29 juta salinan sejak tahun 2017. Sebaliknya, Animal Crossing: New Horizons telah terjual 26 juta dalam masa yang singkat.


Populariti Animal Crossing: New Horizon sangat luar biasa. Ini kerana permainan ini dilancarkan pada awal tahun 2020 ketika wabak tersebut menular dan orang-orang diminta untuk tidak meninggalkan rumah. Kerana mengajak para pemainnya untuk menjelajahi dunia Animal Crossing yang menggemaskan dan menggembirakan, permainan ini telah menjadi sangat popular. Oleh itu, tidak hairanlah Nintendo dapat menutup buku pada tahun 2020 dengan keuntungan yang besar.