Anak lelaki berusia 11 tahun berpura-pura menjadi penggodam untuk memeras ugut ayahnya

 




Seorang lelaki di Ghaziabad, India menjadi mangsa pemerasan dan diminta membayar 100 juta Rupee . Nampaknya pemeras itu adalah anaknya sendiri yang berusia 11 tahun setelah berpura-pura menjadi penggodam.

Kes itu bermula ketika lelaki itu melaporkan kepada polis minggu lalu setelah diancam oleh "kumpulan penggodam" yang menggodam e-melnya untuk membayar wang tebusan 100 juta Rupee.


Penggodam mengancam lelaki itu, yang identitinya dirahasiakan, bahawa jika dia tidak membayar wang tebusan, gambar dan maklumat peribadinya terhadap ahli keluarganya akan didedahkan secara dalam talian.


Berdasarkan maklumat mangsa, e-melnya digodam pada 1 Januari. Dia mengatakan penggodam menukar kata laluan dan nombor telefon yang tertera dalam e-melnya.


Selepas itu dia menerima e-mel yang mengancam akan membayar 100 juta Rupee. Penggodam yang mengancam mangsa juga mengakui bahawa mereka selalu mengawasi keluarga mereka dan tidak berhenti mengganggu keluarga mereka.


Setelah melaporkan kes itu kepada polisi, mereka mendapati bahawa alamat IP penggodam itu berasal dari alamat rumah mangsa. Ini bermaksud bahawa e-mel yang mengandungi ancaman itu dihantar oleh seseorang yang tinggal bersama lelaki itu.


Polis kemudian menyiasat anak lelaki mangsa yang berusia 11 tahun. Kanak-kanak itu kemudian mengakui bahawa dia adalah orang di sebalik pemerasan.


Kanak-kanak itu memberitahu polis bahawa dia banyak belajar mengenai penggodam dan jenayah siber dengan menonton video di YouTube. Setelah belajar dari YouTube, dia kemudian menghantar e-mel dari beberapa alamat yang meminta wang.


Polis kini masih menyiasat, jadi nasib budak lelaki itu belum diketahui dan adakah dia akan didakwa atau tidak.