Kamera Minimalis Kompak Fujifilm X-E4 untuk Melancong


Fujifilm meneruskan tradisi pengembangan kamera tanpa cermin dengan reka bentuk gaya kamera analog filem pengintai dengan melancarkan Fujifilm X-E4. Tujuan reka bentuk pengintai jarak jauh adalah kamera dengan bahagian atas rata dan pemidang tilik berada di sebelah kiri kamera. Dari bentuk ringkas dan minimalis, kamera seperti ini sesuai untuk fotografi jalanan dan perjalanan.


Berbanding dengan siri X-E3 sebelumnya, reka bentuk X-E4 lebih ringkas. Di bahagian depan tidak ada tuas lagi untuk mod autofokus, di depan kamera rata, tidak ada penonjolan untuk pegangan. Di bahagian belakang ada joystick dan beberapa butang yang serupa dengan X-E3, tetapi yang membezakannya adalah layar LCD yang dapat dimiringkan ke atas atau ke bawah untuk pemotretan sudut rendah atau tinggi dan juga menghadap ke depan untuk selfie / vlogging.


Dari segi kualiti gambar, X-E4 menggunakan sensor yang sama dengan X-S10 dan X-T3 / 4, yakni sensor CMOS APS-C X-Trans 26MP, dengan pemproses yang pantas dan mampu merakam foto berturut-turut secepat sebanyak 8 foto sesaat, mekanikal, atau 20-30 fps secara elektronik.


X-E4 mempunyai sistem autofokus yang sama dengan kamera Fuji hari ini seperti X-T200, X-S10 yang mencapai 425 titik pengesanan fasa, cukup tangkas untuk subjek pegun dan subjek bergerak untuk fotografi atau videografi.


Fuji XE-4 dapat merakam video DCI 4K 30p dengan kadar bit 200bit yang cukup tinggi, dengan pilihan 4: 2: 2 10 bit melalui HDMI. Untuk melengkapkan fitur video, ada jack mikrofon, untuk fon kepala diperlukan penyesuai melalui USB-C. F-Log juga tersedia untuk videografer yang lebih serius.


Termasuk yang baru dalam XE-4, iaitu Mode P yang diletakkan pada shutter dial. Dalam mod ini, kamera akan mencari kombinasi apertur dan rana secara automatik. Mod Program ini akan membantu jurugambar pemula yang tidak biasa menggunakan kamera Fujifilm.


Walaupun lebih ringkas dan lebih murah daripada Fuji X-T4 dan X-S10, XE-4 juga mendapat 18 filem simulasi termasuk Classic Negative dan Eterna Bleach Bypass, tetapi tidak termasuk Nostalgic Negative yang hanya terdapat pada Fujifilm GFX100S, medium kamera format dilancarkan pada hari yang sama.


Ketiadaan penstabilan bawaan pada badan seperti X-S10 atau X-T4 tentunya cukup mengecewakan, tetapi jika misalnya ada penstabilan bawaan, ukuran dan harga kamera mungkin serupa dengan Fuji X-S10.


Dengan reka bentuk yang lebih minimalis, terdapat beberapa butang, tuas mod AF, dan dail depan yang dikeluarkan. Navigasi menu lebih bergantung pada joystick dan skrin sentuh LCD. Saya secara peribadi berpendapat bahawa kedudukan joystick yang sedikit ke bawah kurang ideal dan ketiadaan butang empat arah menjadikan kita harus pergi ke lebih banyak menu utama dan Q (menu Pantas) untuk menukar tetapan.


Fujifilm X-E4 meneruskan tradisi Fuji yang mesra kamera untuk jurugambar yang menyukai reka bentuk kamera minimalis dengan ukuran yang kompak untuk perjalanan dan fotografi jalanan. Dibandingkan dengan pendahulunya, XE-4 memiliki layar yang dapat dibengkokkan sehingga lebih praktikal ketika memotret dari berbagai sudut, dan memiliki sensor dan pemproses terbaru.


Spesifikasi Fujifilm X-E4


  •  Sensor X-Trans APS-C 26.1 MP
  •  Pemproses X 4
  •  ISO 160-12800 (exp. 80-51200)
  •  8 fps mekanikal menembak berterusan
  •  20-30fps elektronik
  •  4K 30p dengan 10-bit 8-bit F-Log dalaman melalui HDMI
  •  Balikkan LCD, skrin sentuh
  •  2.36 juta titik pembesaran pemidang tilik 0.62x
  •  Berat 364gram