Muat turun Telegram dan Signal meningkat, Kalahkan WhatsApp dan Facebook Messenger


 Dalam lima tahun kebelakangan ini, Facebook telah menguasai perniagaan aplikasi pemesejan dengan produk Facebook Messenger dan WhatsApp. WhatsApp dibeli oleh Facebook pada tahun 2014.


Pada masa itu, pemain lain seperti Telegram dan Signal berada di tahap biasa-biasa saja dan jauh di belakang Messenger dan WhatsApp. Tetapi keadaan telah berubah sejak beberapa bulan terakhir, terutama setelah WhatsApp mengumumkan kemas kini ke atas dasar privasinya.


Jumlah muat turun bulanan Telegram dan Signal telah meningkat sejak Oktober 2020. Bahkan pada bulan Januari 2021, jumlah muat turun bulanan Telegram dan Signal dikatakan telah melampaui populariti aplikasi pesanan Facebook.


Pertumbuhan muat turun untuk Signal telah mencapai kemajuan yang signifikan, dari sekitar 1.2 juta muat turun pada tahun 2020 hingga hampir 30 juta muat turun pada akhir Januari 2021.


Data menunjukkan, sepanjang Oktober 2020-Januari 2021, muat turun Signal mencapai hampir 28.8 juta, Telegram memuat turun 39.8 juta, WhatsApp 27.9 juta, dan Facebook Messenger 'hanya' 12.7 juta muat turun.


Populariti Telegram dan Signal menjadikan jumlah muat turun mencapai lebih dari 2 juta muat turun sehari dalam satu tempoh pada Januari 2021.


Walau bagaimanapun, jumlah orang yang menggunakan Messenger dan WhatsApp setiap hari masih jauh lebih tinggi.


Messenger digunakan secara aktif setiap hari oleh 570 juta orang dan WhatsApp digunakan oleh 1.3 bilion pengguna aktif setiap hari. Sementara itu, Telegram digunakan oleh 46 juta pengguna aktif setiap hari dan Signal mempunyai 13 juta pengguna aktif setiap hari.


Sebab utama peningkatan mendadak jumlah muat turun Telegram dan Isyarat masih belum jelas. Namun, ini dianggap berkait rapat dengan keputusan Facebook untuk menggabungkan data dari WhatsApp dengan Facebook, dari segi operasi perniagaan pengiklanannya.


Khusus untuk Signal, aplikasi ini melonjak jumlah muat turun setelah sebelumnya dipromosikan oleh CEO Tesla Elon Musk melalui Twitter. Tweet itu juga di-retweet oleh CEO Twitter Jack Dorsey.

Kedua-dua aplikasi ini terkenal dengan ciri privasi mereka. Sebagai contoh, kemampuan untuk menghapus mesej setelah dibaca oleh penerima, dan sokongan untuk ciri enkripsi dari ujung ke ujung, di mana penguatkuasa undang-undang atau syarikat tidak dapat mengakses kandungan mesej di dalamnya.


Signal sendiri dilancarkan pada tahun 2014 oleh Moxie Marlinspike. Dia adalah pengaturcara dan bekas pekerja Twitter yang merupakan legenda di kalangan penyokong privasi.


Sementara itu, Telegram dikeluarkan tahun sebelumnya, iaitu 2013 oleh Pavel Durov.


Signal sebelumnya telah mendapat banyak perhatian pada tahun 2017, pada awal pemerintahan Donald Trump. Pada masa itu, dikatakan bahawa banyak kakitangan di Bangunan Capitol Hill mula menggunakan Signal untuk melindungi komunikasi mereka.


Sebaliknya, Telegram sangat terkenal dengan sembang kumpulannya. Aplikasi ini terkenal di kalangan peminat cryptocurrency. Pada tahun 2017 aplikasi ini menjadi yang paling terkenal di antara keduanya.