Untuk Menghentikan Operasi, TikTok mengurangkan pekerja di India


TikTok membalas berita bahawa syarikat itu akan meninggalkan India. Sebelum ini, laporan Nikkei Asia mengatakan TikTok menarik diri dari India, memetik sumber yang mengaku dekat dengan syarikat itu.


ikTok mengatakan bahawa TikTok memang mengurang pekerja di India, tetapi menolak maklumat terperinci sebelumnya.

"Mengingat kurangnya maklum balas dari pemerintah tentang bagaimana menyelesaikan masalah (menyekat TikTok) dalam tujuh bulan ini, dengan sangat sedih kami memutuskan untuk mengurangkan tenaga kerja kami di India," kata seorang jurucakap Tiktok.


"Kami berharap mendapat peluang untuk melancarkan semula TikTok di India untuk menyokong ratusan juta pengguna, artis, pencerita, pendidik dan seniman di sana," katanya.


Tidak jelas berapa pekerja yang dikekalkan oleh TikTok. Tetapi Nikkei melaporkan bahawa kebanyakan pekerja tempatan akan diberhentikan.


Syarikat itu tidak menyatakan berapa pekerja India yang akan kekal.


India terkenal sebagai salah satu pasar besar untuk TikTok. Dilaporkan, 30 peratus muat turun TikTok berasal dari India, pada April 2020. Sehingga Jun 2020, TikTok mempunyai sekitar 167 juta pengguna di India.


TikTok telah disekat di India sejak 29 Jun 2020 atau sekitar 7 bulan.


Dalam satu kenyataan oleh Kementerian Elektronik dan Teknologi Maklumat India, TikTok dituduh terlibat dalam aktiviti yang memudaratkan kedaulatan dan integriti negara, pertahanan dan keselamatan, dan ketenteraman awam.


Pada masa itu, ByteDance sebagai syarikat induk TikTok tidak menyebut rancangannya untuk menarik diri dari India.


TikTok mengatakan ia tidak akan berkongsi maklumat pengguna India dengan pemerintah China dan amalan TikTok dipantau mengikut kehendak privasi kuasa India.


"Kami sangat mementingkan privasi dan integriti pengguna kami," kata ketua TikTok India pada masa itu.


Ini bukan kali pertama TikTok menghadapi masalah dengan pemerintah India. Sebelumnya, seorang anggota parlimen India serta menteri ICT India telah meminta TikTok dilarang pada tahun 2019.


Sebabnya adalah kerana terdapat kebimbangan mengenai tingkah laku remaja dan dewasa muda ketika menggunakan TikTok.